4 Rahasia Pemasaran Influencer yang Perlu Diketahui Pengusaha

0

Berpotensi menghasilkan ribuan per pos, influencer menguangkan kemampuan mereka untuk memikat khalayak besar dan dengan demikian sangat memengaruhi perilaku pembelian pengikut mereka. Sudah jelas mengapa merek terus melemparkan produk dan uang ke bintang-bintang media sosial ini – karya pemasaran influencer.

50 influencer Instagram teratas memiliki lebih dari 3,1 miliar pengikut, seperti yang dilaporkan oleh Social Blade, dan secara keseluruhan, 3,028 miliar orang, atau 40 persen dari populasi dunia, secara aktif menggunakan media sosial. 

Berikut adalah beberapa statistik untuk dipertimbangkan:

  • Influencer marketing memiliki 11 kali ROI pemasaran digital tradisional, seperti yang dilaporkan olehTapinfluence.com.
  • Tujuh puluh persen konsumen milenial dibujuk oleh rekomendasi rekan-rekan mereka dalam keputusan pembelian, seperti yang dilaporkan oleh Collective Bias.
  • Tiga puluh tujuh persen pelanggan memberikan nilai lebih pada kualitas sebuah pos daripada sponsornya dan 67 persen tidak memiliki reaksi negatif terhadap konten yang disponsori, menurut Collective Bias.
  • Hampir 40 persen pengguna Twitter telah membeli produk atau layanan sebagai akibat langsung dari tweet influencer, menurut Twitter. 

Saya menumbuhkan perusahaan pertama saya pada tahun 2009 dengan pemasaran influencer (bahkan sebelum sebuah istilah), yang melonjak penjualan dan menciptakan loyalitas merek gila dalam waktu singkat. Kami beralih dari nol menjadi jutaan dalam pendapatan di bawah 12 bulan.

Apakah Anda bergabung dengan influencer marketing? Jika demikian, berikut adalah empat tips untuk bekerja dengan pembuat selera media sosial yang harus Anda pertimbangkan:

1. Buat bersama dengan influencer Anda.

Influencer adalah perpanjangan langsung dari merek Anda, jadi bersikaplah seperti itu. Jahit mereka ke jalinan perusahaan Anda dengan membuat konten bersama. Daripada hanya memberi tahu mereka apa yang harus dikirim, pelajari tentang mereka dan audiens mereka dan bagaimana merek Anda cocok dengan kehidupan sehari-hari mereka.

Baru-baru ini saya berbicara dengan Sebastian Merkhoffer untuk episode podcast baru saya. Dia mengatakan dia saat ini mencatat pendapatan tahunan delapan digit untuk perusahaannya, FitVia, sebagian besar berkat pemasaran influencer. “Influencer marketing menjadi bagian standar dari bauran pemasaran. Bagi kami, keberhasilan dalam mengembangkan kemitraan inti kami sebagian besar berasal dari pembuatan konten bersama, ”katanya.

Merkhoffer mengatakan FitVia memiliki influencer membawa produknya ke mana pun mereka pergi. “Baru-baru ini, kami mengirim influencer Jerman untuk akhir pekan detoksifikasi di mana dia membawa pengikutnya, dan tim kami, untuk ikut dalam perjalanan. Ini sesuatu yang otentik dan jauh lebih menarik daripada hanya memposting foto sarapan Anda. “

2. Manfaatkan IGTV sebagai saluran sosial masuk terbaru.

Pada tahun 2021, diprediksi bahwa video seluler akan menyumbang 78 persen dari semua lalu lintas data seluler, menurut Instagram. 

Pada Juni tahun lalu, Instagram merilis IGTVuntuk bersaing dengan YouTube. Itu bukan home run off the bat, tetapi pemasar harus tetap tertarik pada kemajuan yang akan datang.

“Meskipun keterlibatan pengguna dengan IGTV sejauh ini cukup mengecewakan, saya berharap Instagram meningkatkan fungsionalitas dan visibilitas konten IGTV dan memberi lebih banyak uang di belakang untuk mendapatkan merek guna memanfaatkan fitur tersebut,” prediksi Michael Edelmann, manajer pemasaran senior di Bisnis Mode, di Later.com.

Sebagai sebuah merek, sangat penting untuk mengawasi perubahan ini untuk segera melacak bagaimana kolaborator media sosial Anda merespons. Apakah mereka pengadopsi awal untuk semua platform terbaru? Atau apakah mereka sedikit lebih pendiam, dan tetap dengan apa yang mereka ketahui?

Seperti yang dijelaskan Alfred Lua dalam artikel Buffer , “Anda mungkin juga ingin memeriksa platform media sosial yang kurang dikenal dan kurang populer. Misalnya, Musical.ly , platform untuk membuat dan berbagi video pendek, telah menjadi sangat populer di antara remaja. Platform lain yang dapat Anda periksa termasuk Anchor , Medium dan Tumblr . “

3. Fokus pada gen Z.

Generasi Millenial masih memegang kendali dengan daya beli lebih dari $ 200 miliar . Namun, gen Z berada di jalur untuk menjadi kelompok konsumen terbesar pada tahun 2020, dan menurut Millennial Marketing , mereka sudah mencapai $ 29 miliar hingga $ 143 miliar dalam pengeluaran langsung. Gen Z adalah bagian yang berkembang dari ekonomi influencer di semua platform, membuatnya penting bagi merek untuk mempertimbangkan basis konsumen masa depan mereka.

Misalnya, kidfluencer dapat menjadi peluang besar untuk merek. “Semakin banyak orang mencari influencer anak untuk rekomendasi produk. Ini pasti permainan jangka panjang. Ini membangun kesadaran merek dan afinitas dari generasi ke generasi, ”Zoe Marans, wakil presiden MediaKix, baru-baru ini mengatakan kepada Fast Company .

4. Berinvestasi secara perlahan dalam pemasaran influencer.

Sebelum Anda ikut serta dalam pengaruh pemasaran influencer, berhati-hatilah untuk tidak membuang seluruh anggaran pemasaran Anda ke bintang-bintang YouTube. Tentu, membuang $ 1 juta di Beyonce untuk diposkan tentang produk Anda mungkin mencapai ratusan ribu, tetapi dengungan itu akan mati dalam hitungan jam. Alih-alih, mulailah dari yang kecil untuk mencari tahu jenis influencer apa yang akan memiliki dampak luas.

“Kuncinya adalah menginvestasikan anggaran Anda ke dalam pemasaran influencer secara perlahan,” kata Merkhoffer. “Saya tidak bisa menekankan betapa pentingnya menguji, belajar, dan kemudian mengukur. Proses ini berulang pada dirinya sendiri dan pemasar harus tetap cukup gesit untuk mengintegrasikan umpan balik saat datang, tidak hanya sekali seperempat atau setiap tahun. “

Lebih baik lagi, jika Anda dapat menggunakan produk atau barang curian sebagai pembayaran untuk memulai kampanye, itu bisa menjadi cara yang efektif untuk mendapatkan dukungan influencer, terutama jika ini adalah influencer yang sudah menggunakan merek Anda. Seperti yang dijelaskan Lua, “Jika Anda menawarkan diskon atau sampel gratis untuk pengikut mereka, pastikan untuk membuat kode diskon atau halaman arahan khusus untuk setiap influencer. Itu untuk membantu Anda melacak efektivitas kampanye Anda.”

Siap untuk meningkatkan kampanye pemasaran influencer Anda? Pahami bahwa kesuksesan terletak pada kemampuan tim pemasaran Anda untuk memelihara hubungan yang membangun kepercayaan antara merek Anda dan target pelanggan Anda. Pastikan Anda memeriksa influencer dengan rajin dan membuat hasil yang sangat jelas sehingga semua orang ada di halaman yang sama.